ARHJ Part 6

Dia menjawab Terima kamu seadanya Aku tersenyum. Terharu pun ada juga. Tapi masih ada tembok setebal tembok besar cina di hadapanku. Bagaimana mungkin untuk percaya pada janji lelaki kalau hati ini sudah terlalu sering dihancurkan? Mungkin kerana itu aku memilih untuk terus sendiri. Tapi sampai kapan harus sendiri? But my heart is not a toy […]

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top