Sekolah Magik

IMRAN terkebil-kebil menahan kantuk. Dia yang sedari tadi menghadap buku sudah seratus kali menguap. Kalau dia tidak tutup mulut mahu dia sudah kenyang dek termakan lalat bermata hijau yang berlegar-legar di sekitar kamarnya. Keadaan di dalam kamar tidurnya kelam dan gelap. Hanya diterangi dengan sebuah lampu mentol dan lampu belajar yang berada di atas meja. Itupun bagi Imran sudah cukup untuk dirinya.

Buku mata pejalaran Pendidikan Islam sudah berkali-kali diselak. Sudah naik jemu matanya membaca namun, satu ilmu pun tidak lekat. Tak tahulah dia yang bebal ataupun kepala otaknya sudah tepu tidak boleh menerima ilmu langsung.

Seharian dia di dalam kamar ini tidak keluar-keluar. Makan tidak. Minum pun tidak. Kencing, berak dan mandi pun tidak. Ini semua gara-gara ibunya mahukan markah yang tinggi dalam ujian esok. Imran yang sememangnya bebal dan tidak boleh menerima pelajaran itu didenda oleh ibunya. Tidak boleh langsung keluar dari kamar tidur waima makan, minum dan ke tandas sekalipun. Kejam sungguh! Huh!

Tok! Tok! Tok!

Imran yang sudah terlentok itu pantas tegak semula. Telinganya dipasang seluas-luasnya kemudian, dia mengerling sekilas ke arah jam dinding yang tergantung di sudut kamarnya.

‘Siapa pulak yang datang tengah-tengah malam macam ni?’ desisnya dalam hati sambil mengerutkan dahi. Dalam dia kurang pasti, dia tutup buku dan bangun daripada kerusi. Dia ingin lihat siapakah gerangan yang datang ke rumahnya malam-malam begini.

Pintu dikuak dan dia memusingkan kepala kiri dan kanan. Keadaan sunyi dan gelap gelita menandakan yang seisi rumah sudah terlena dibuai mimpi kecuali dirinya. Dalam hati dia menyumpah semua ahli keluarganya.

Tiga saat kemudian, dia sudah berada di muka pintu utama namun, sedari tadi dia tidak mendengar ketukan pintu. Hanya tiga kali itu sahaja dan tiada lagi selepas itu. Dengan perasaan yang tidak sabar laju daun pintu dikuak.

“Aik?! Tak ada orang pun.” Puas Imran toleh kepala kiri dan kanan lagak seperti orang mahu melintas namun, tiada bayang manusia pun di situ. Hanya kelihatan malam yang semakin memekat dan kedengaran bunyi cengkerik membingitkan telinga.

Dalam hati dia mencarut sakan. Huh! Siapa saja yang mahu mengenakan dirinya?! Namun, saat dia mahu menutup semula pintu matanya terpandangkan bungkusan berwarna hitam sebesar kertas A4 berada di bawah. Lantas dengan dengusan serta muka yang penuh tanda tanya, diambil bungkusan tersebut sebelum laju kakinya masuk ke dalam kamar tidurnya semula.

Imran membelek bungkusan tersebut sejurus tiba di dalam kamar tidurnya. Bungkusan tersebut sangat aneh cara balutannya. Di luar bungkusan tersebut tertera nama penuh serta alamatnya.

Aneh. Siapa yang menghantar bungkusan ini kepadanya? Posmen bekerja lebih masa ke sampai malam-malam pun hantar parcel kepada pelanggan?

Matanya tertarik pada satu logo yang terdapat di bungkusan itu. Logo tersebut kelihatan seperti lambang sebuah sekolah. Dibacanya betul-betul sebelum dia terperanjat sakan.

Hogwarts School?!”

 

********************

 

“IYA! Aku tak tipu! Sumpah! Aku betul-betul tak tipu!” Beria-ia Imran memberitahu rakannya satu meja itu. Sampai terherot-herot mulutnya dan matanya terbeliak-beliak.

Jay sudah terlebih dahulu menjelirkan lidahnya. Apa yang dia baru dengar daripada mulut Imran itu tipu belaka. “Eleh, blahlah kau Im. Mengarutlah kau ni. Mana ada sekolah tu wujud. Kau tu terpengaruh sangat.” Dia paling tidak percaya. Mana mungkin sekolah Hogwarts itu wujud. Itu hanyalah imaginasi semata-mata.

Umar yang paling alim antara semua itu pun masih belum mempercayai kata-kata Imran. Selalunya Umar pasti ada hujah-hujah yang bernas bagi menepis ataupun mengiakan kata-kata rakannya tetapi kali ini dia diam sahaja. Dia bagaikan sedang berfikir.

Fael yang baru sahaja tiba di meja itu bersama sepinggan nasi goreng turut terangguk-angguk setuju dengan kata-kata Jay. “Kau ni agak-agaklah Im. Kalau kau nak tipu kitorang pun logiklah sikit. Budak tadika pun tak percaya. Kau ingat kitorang ni bodoh ke?!” Nada Fael kedengaran sedikit tinggi. Barangkali dia marah.

Imran sudah menunjukkan muka bengang. Berbuih mulutnya bercerita mengenai hal tengah malam tadi namun, satu manusia pun tiada yang percaya.

Diceritakan kepada ibunya, kata wanita itu Imran sakit mental. Diceritakan kepada ayahnya, lelaki itu kata Imran mengigau. Diceritakan kepada abang-abangnya yang lain, dibantai gelak sampai sakit perut. Ini diceritakan kepada rakan-rakannya di sekolah, dituduh penipu pula! Haih! Siapa yang percaya ni?

“Tapi aku berani sumpah, weh! Aku tak tipu! Memang aku dapat bungkusan tu dari Hogwarts! Sekolah Harry Potter tu!” Dia ingin juga menegakkan kebenaran yang bagi orang lain hanya penipuan semata-mata. Suaranya tinggi hingga ada mata-mata pelajar lain yang sedang menikmati makanan waktu rehat di kantin sudah menjeling memandangnya.

Nuzul yang sejak tadi senyap mula mengekek tawa. Tawanya kedengaran jengkel sekali dan kemudian diikuti oleh Jay dan Fael. Hanya Umar sahaja yang diam membisu. Dia masih lagi berfikir. Mungkin.

“Kau tu taksub sangat dengan Harry Potter sebab tu jadi penipu macam ni. Kau ingat kitorang percaya?”

“Betul! Aku tak tipu!”

“Ada kau bukak bungkusan tu?” tanya Jay sambil menyuap sebiji bebola ikan ke dalam mulutnya. Membulat terus mulutnya. Sambil dia mengunyah sambil itu matanya tepat memandang ke arah si penipu itu.

Imran terkulat-kulat jadinya. Lambat-lambat dia menggeleng lemah.

Kantoi! Penipu!” sahut Fael lantang sehingga menimbulkan kemarahan oleh beberapa orang pelajar perempuan yang berada di sebelah meja mereka.

Imran terdiam. Dia tidak tahu siapa lagi yang percayakan ceritanya ini.

Loceng berbunyi kuat menandakan waktu rehat telah pun tamat. Masing-masing mula masuk ke dalam kelas termasuklah Imran, Fael, Nuzul, Umar dan Jay.

Dalam mereka tidak sedar, ada seorang pelajar perempuan sedang khuysuk mendengar perbualan mereka. Pelajar perempuan itu kelihatan sedang menggigil ketakutan sambil matanya tajam mengekori gerak langkah Imran.

 

********************

 

IMRAN bersiul-siul riang sambil dia berjalan lenggang-kangkung keluar dari kelasnya. Rakan-rakannya yang lain sudah bertebaran menuju ke pintu pagar sebaik sahaja mengucapkan “TERIMA KASIH, CIKGU!” dengan penuh irama dan lagu 10 harakat.

Dia pula suka bersenang-lenang berjalan sambil bersiul. Tiada apa yang dia kejarkan di luar pagar sekolah tersebut. Dia datang pun dengan berjalan kaki. Jika dia sampai awal di rumah, semua ahli keluarganya tiada. Hanya tinggal dia seorang sahaja. Baik dia relaks dulu sambil minum kopi.

Sedang Imran asyik bersiul dengan mengikut irama lagu nyanyian Aiman Tino bertajuk ku rela dibenci, dia terasa kolar bajunya direntap dengan kasar dari belakang. Dia pantas tersentak dan tidak dapat mengelak lalu dibiarkan sahaja tubuhnya ditarik ke belakang bangunan sekolah.

“Kau nak apa?!” jerkah Imran kasar sebaik sahaja tubuhnya didempilkan di dinding. Wajahnya kelihatan bengang memandang wajah seorang pelajar perempuan yang menarik kolar bajunya tadi.

Pelajar perempuan yang rambutnya bertocang serta berkulit sawo matang itu pantas menunjukkan isyarat jari menyuruh Imran untuk diam. Sambil itu matanya meliar melihat kawasan sekeliling sebelum kembali merenung tajam wajah Imran.

“Kau dapat bungkusan hitam tu, kan?”

Imran menggeleng laju. “Tak ada.” Dia cuba menyangkal. Mana mungkin dia mahu memberitahu hal tersebut kepada orang yang tidak dikenalinya ini. Pelajar perempuan ini sangat asing baginya.

Pelajar perempuan itu kedengaran berdecit sedikit. “Mengakulah! Aku dah dengar semuanya dekat kantin masa rehat tadi!” ujarnya dengan nada yang tertahan-tahan.

Imran terkemut-kemut. Ternyata ada pelajar lain mendengar perbualan mereka semua di kantin tadi.

“Aku terima bungkusan tu tiga hari lepas. Tengah malam. Tepat pukul satu pagi.” Pelajar perempuan itu mengundur setapak. Barangkali cuba memberi ruang kepada Imran untuk bernafas.

Imran tersentak seketika. Ternyata dia bukanlah penipu mahupun berhalusinasi. Bungkusan tersebut memang wujud!

“Ada logo Hogwarts School tak kat luar bungkusan tu?”

Pelajar perempuan itu mengangguk lemah sebelum dia menyambung bicaranya. “Aku belum bukak isi dalamnya. Aku takut sebab lain macam.”

“Aku pun sama,” balas Imran ringkas sambil mencari-cari tanda nama yang terlekat di baju pelajar perempuan itu. Tak adalah dia panggil ‘Hoi!’ nanti bila bertembung lain kali.

“Kau rasa benda tu wujud tak? Maksud aku Hogwarts School tu.” Pelajar perempuan yang bernama Helina itu kembali merapati Imran. Mungkin dia perlukan jawapan daripada Imran.

Kedua-dua belah bahu Imran ternaik. “No idea. Mungkin orang saja nak prank kita.” Dia hanya menduga.

Helina terdiam seketika. Dagunya digosok-gosok. Matanya pula mencerun ke bawah. “Macam mana kalau wujud? I mean kita memang insan-insan yang terpilih yang mewarisi ilmu sihir. Macam dalam filem Harry Potter tu. Who knows, right?”

Dan kata-kata daripada Helina itu membuatkan Imran berfikir sejenak.

 

********************

 

“SEMUA PELAJAR DIMINTA BERKUMPUL DI DATARAN ILMU SEKARANG JUGA! ADA PERHIMPUNAN TERGEMPAR!”

Mendengarkan pengumuman tersebut, semua pelajar SK Seri Desa lari bertempiaran bagaikan pepatung menuju ke dataran yang disebutkan tadi. Cikgu-cikgu yang berada di situ sudah tidak dapat mengawalnya. Dibiarkan sahaja pelajar-pelajar tersebut berlari sambil membuat barisan lurus mengikut kelas di Dataran Ilmu.

Tidak ketinggalan juga Imran, Nuzul, Umar serta Jay. Mereka pun turut sama turun padang ke Dataran Ilmu tersebut. Dalam Imran sedang menuruni anak tangga dari tingkat tiga ke dataran, dia ada terdengar beberapa orang pelajar perempuan sedang berbual. Sempat juga telinganya yang capang itu mengopeng.

“Dengar cerita ada budak hilang.”

“Hah?! Ya ke?” sahut budak perempuan yang bertudung itu dengan nada terkejut.

“Haah. Kat kelas aku pun ada sorang tiba-tiba dah seminggu hilang.”

Cakap pasal hilang, Imran juga sudah lama tidak ternampak Helina beberapa hari ini. Mungkin Helina terkena demam yang teruk. Imran malas ambil pusing. Helina bukannya penting pun pada dia. Lawa pun tidak budak Helina tu. Harap nama saja cantik.

“Siapa nama dia?” Kedengaran pelajar perempuan yang bertahi lalat besar di bibirnya pantas bertanya. Persis gaya Mami Jarum.

“Helina… aku rasa Helina.”

Tiba-tiba sahaja jantung Imran mahu gugur.

 

********************

 

“DIMINTA PELAJAR SUPAYA BERHATI-HATI DAN BERJALAN DALAM KUMPULAN! JIKA ADA ORANG YANG MENCURIGAKAN DILARANG MENGIKUT!”

Berbuih mulut guru besar itu menasihati samapai menitik-nitik peluhnya di dahi. Jelas kerisauan di wajah guru besar tua itu serta guru-guru yang lain. Mana tidaknya, sudah dua minggu hampir 10 orang pelajar hilang! 7 pelajar perempuan dan 3 pelajar lelaki termasuk Helina yang terlebih dahulu hilang.

Ibu bapa masing-masing menyalahkan guru dan guru pula menyalahkan ibu bapa. Semua kes pelajar-pelajar hilang itu berlaku di dalam rumah dan tiada kena-mengena dengan pihak sekolah. Pelajar tersebut hilang ghaib secara tiba-tiba sebaik sahaja mereka masuk ke dalam kamar tidur mereka.

Tiada tanda-tanda penculikan mahupun kesan lari dari rumah. Semuanya elok-elok belaka kecuali sebungkus bungkusan hitam yang amat mencurigakan. Bungkusan tersebut terdapat di dalam kamar tidur pelajar-pelajar yang hilang tersebut. Sehingga kini, pihak polis masih menjalankan siasatan secara terperinci.

 

********************

 

IMRAN merenung kosong bungkusan hitam yang berada di atas meja belajarnya. Dia masih belum lagi membuka bungkusan aneh tersebut walaupun telah dua minggu menerimanya. Khabar angin yang menyatakan bungkusan hitam ini adalah punca kehilangan 10 pelajar di sekolahnya sedikit sebanyak menggusarkan perasaannya.

Pada waktu yang sama, Imran terasa seakan sesuatu yang menyuruhnya untuk membuka bungkusan hitam itu. Tanpa membuang masa, dia terus mencapai bungkusan itu lalu dibuka pembalutnya dengan rakus sekali.

Pembalut yang telah koyak-rabak itu dicampakkan sahaja di atas lantai. Bersepah sementara dia melihat tanpa ada sebarang perasaan isi kandungan bungkusan aneh tersebut.

Sebatang kayu kecil, sepasang jubah besar berwarna hitam serta sebuah buku tebal yang kelihatan agak usang berselerak di atas meja belajarnya. Ternyata barang-barang tersebut merupakan isi kandungan dalam bungkusan aneh itu.

Imran pantas menyelak muka surat buku tersebut. Dia berhenti pada muka surat ke enam yang menyatakan sesuatu tentang barang-barang yang diperolehnya.

Tanpa membuang masa, jubah besar tersebut disarung ke tubuhnya manakala kayu kecil itu dipegang kejap. Bebola matanya bergerak-gerak membaca tulisan dalam buku tebal itu. Seketika kemudian, dia sudah mula mengangkat kayu kecil itu dan bersedia untuk menghayunkannya sambil mulut kecilnya terkumat-kamit membaca mentera.

Asperado dispeaaredo!”

Dengan sekali hayunan dan bacaan mentera yang ringkas, Imran telah lenyap. Keadaan di dalam kamar tidurnya kosong dan gelap namun, kelihatan kelibat lembaga besar yang bertanduk sedang keluar dari tingkap lalu terbang hilang entah ke mana.

 

********************

 

IMRAN melangkah masuk ke dalam sebuah istana lama itu. Matanya meliar melihat kawasan sekeliling sementara di tangannya masih lagi memegang erat kayu kecil tersebut. Jubahnya yang besar dan meleret itu sesekali dibetulkan.

Keadaan di sekeliling istana itu sunyi serta gelap gelita. Nampak seperti istana ini sudah tiada penghuninya. Imran melangkah perlahan. Dia takut dalam keadaan gelap begini dia terlanggar benda-benda yang tidak sepatunya.

Sejenak dia mula mengingati bagaimana dia boleh sampai ke sini namun, semuanya sia-sia. Tahu-tahu sahaja tubuhnya sudah terpacak di hadapan pintu masuk istana lama ini.

Matanya seakan ternampak sebutir cahaya di hujung sana. Lantas dia menguntum senyum dan melajukan langkahnya. Sesampainya dia di situ, mulutnya terus melopong. Dia bagaikan tidak percaya apa dihidangkan di hadapan matanya ini. Sungguh-sungguh tidak percaya!

Dewan makan yang sangat besar sama seperti di dalam filem Harry Potter! Segala-galanya sama! Terdapat beberapa buah meja yang panjang dari hujung sana hingga hujung sini.

Imran yang teruja terus sahaja meluru masuk. Dia bagaikan orang jakun berlari-lari dari hujung sana hingga ke hujung sini. Dalam kepalanya dia dapat membayangkan Dumbledore sedang berucap serta guru-guru lain seperti Prof. Snape, Hagrid sedang bertepuk tangan tatkala Dumbledore sedang memperkenalkan kepada mereka guru baru.

Dia juga dapat membayangkan dengan jelas makanan yang banyak dan enak keluar daripada meja. Semuanya imej tersebut seperti jelas di hadapan matanya. Keriuhan pelajar-pelajar di situ juga bagaikan terjadi betul di hadapannya.

Namun, seketika ruang itu sebenarnya kosong. Tiada penghuni. Senyap sunyi. Tiada Dumbledore mahupun Prof. Snape. Si gergasi Hagrid juga tiada. Draco Malfoy, musuh Harry Potter juga tiada. Malahan si bijak Hermoine Granger dan si dungu Ron Weasley tidak kelihatan bergurau dengan Harry Potter.

Dewan makan itu kosong. Keadaan sekeliling juga kelihatan telah uzur. Meja-meja di situ lapuk dimakan anai-anai. Kaca-kaca yang menghiasi dinding juga sudah berlumut. Imran jadi hairan. Apa yang terjadi sebenarnya?

Dalam kehairanan itu, dia terdengar suara seorang perempuan sedang mengerang kesakitan. Sayup-sayup kedengaran suara tersebut. Lantas dia membuka langkah seribu bagi menjejaki suara tersebut.

 

********************

 

SETELAH penat berlari hampir lima belas minit dan hanya diterangi dengan api jamung yang tiba-tiba sahaja muncul di tepi-tepi dinding, Imran berhenti seketika untuk mengambil nafas. Tercungap-cungap dia jadinya. Dahinya yang berpeluh itu dikesat kasar. Seketika kemudian, dia tersandar di tepi dinding untuk melepaskan penat.

Lima saat kemudian, hidungnya terhidu bau yang hanyir seperti darah dan diselang-selikan dengan bau harum bak bunga melati. Bau yang sangat menyucuk hidung itu membuatkan tekaknya loya dan kembang. Hampir sahaja dia termuntah di situ namun, pantas terbantut saat dia menyedari keadaan sekelilingnya kembali gelap gelita. Tiada api jamung yang menerangi.

Jantung Imran tiba-tiba sahaja berdetak kuat tatkala matanya dapat menangkap samar-samar kelibat seseorang berada dekat dengannya. Serentak itu dia terasa ada sesuatu menghentak kepalanya sebelum pandangannya gelap.

 

********************

 

IMRAN membuka kelopak matanya perlahan-lahan saat dia menyedari ada sesuatu yang berat sedang menindih tubuhnya. Serentak itu dia terasa ada desah nafas yang menghela laju di sekitar pipinya.

Namun, sebaik sahaja kelopak mata dibuka seluasnya dia terkejut besar. Hampir sahaja dia menjerit tetapi ada telapak tangan yang pantas menutup mulut kecilnya itu. Bebola matanya bergerak-gerak melihat wajah seorang lelaki dewasa yang sedang tersenyum sinis ke arahnya.

“Lebih baik kau diam atau aku akan buat yang lebih teruk lagi!” ugut lekaki itu dengan nada yang tertahan-tahan.

Pada waktu yang sama, Imran terasa sakit yang amat sangat di sekitar kemaluannya. Pedih dan perit sampai dia terasa hendak menangis. Dia yang masih lagi ditutup mulutnya itu perlahan-lahan mengeluarkan air mata. Dia cuba untuk bangun daripada pembaringannya namun, dihalang oleh lelaki itu tadi.

“Malam ni, badan kau aku yang punya! Kau jangan macam-macam dengan aku.” Lelaki itu menjilat-jilat tubuh kecil Imran yang sudah tidak berbaju itu dengan rakus. Kemudian, lelaki itu mengucup dan menggigit-gigit kecil kemaluan Imran dengan penuh nafsu.

Perbuatan lelaki tersebut menyebabkan Imran menangis semahu-mahunya. Dia masih terlalu kecil untuk mengerti. Dia masih tidak tahu apa-apa. Yang dia tahu hanya kesakitan dan ketakutan yang tidak terperi. Tubuh kecil Imran sudah menggigil.

Lelaki yang berambut kusut-masai serta dalam keadaan bogel itu sudah tersenyum. Melihatkan Imran yang ketakutan dia mula memujuk.

“Shhh… kau jangan takut. Aku tak buat apa-apa. Aku sayang kau. Sekarang, kau duduk sini diam-diam. Aku nak keluar kejap. Ada hal.” Lalu lelaki itu mengucup pipi dan bibir Imran sebelum dia menyarung pakaian dan berlalu dari situ.

Imran pantas bangun sambil mengesat air matanya. Dia duduk bersila di atas tilam yang lusuh itu sambil melihat keadaan bilik yang bersepah itu. Kelihatan beberapa keping gambar bogel kanak-kanak lelaki dan perempuan tergantung di dinding bilik tersebut. Sangat banyak dan apabila diamatinya gambar Helina serta rakan sekolahnya yang hilang beberapa minggu lalu dalam keadaan bogel dan menyedihkan juga berada di situ.

Imran mula panik. Dia pantas bangun dan menyarungkan pakaiannya yang berselerak itu. Dia tahu dia dalam keadaan yang bahaya dan perlu keluar dari sini dengan kadar segera.

 

********************

 

“KAU nak lari ke mana budak?!”

Jerkahan dari belakang oleh beberapa orang lelaki berbadan tegap menyebabkan Imran lari dengan lebih laju lagi. Dia sudah tidak peduli dengan kemaluannya yang terasa semakin perit serta tubuh yang semakin penat. Dia percepatkan juga lariannya sambil air mata tidak henti-henti mengalir.

Sekejap-sekejap dia menoleh ke belakang. Ternyata masih ada lagi manusia yang mengejarnya. Lariannya terhenti saat dia berada betul-betul di tebing. Kepalanya dijengukkan ke bawah. Ombak laut sedang rakus membelah batuan di bawah sana kira-kira 10 meter. Liurnya ditelan berkali-kali sebelum otaknya yang waras membuat keputusan.

Pada saat itu, kata-kata mangsa lelaki rakus itu yang ditemuinya sebelum sampai ke sini terngiang-ngiang di sekitar gegendang telinya.

“Lebih baik kau pergi dari sini. Cepat. Sebelum terlambat.”

“Habis korang macam mana?”

“Biarkan kitorang. Yang penting kau. Selamatkan diri kau dulu.”

Kepalanya ditoleh ke belakang. Manusia yang mengejarnya tadi semakin dekat.

Imran memejamkan mata rapat-rapat sebelum dia terjun ke bawah. Biarlah nyawanya dicabut daripada menjadi mangsa kerakusan manusia-manusia yang tidak berhati perut itu. Dia pasrah. Dia reda. Lima saat kemudian, dia terasa tubuhnya terhempas di atas batu dan serentak itu pandangannya gelap.

 

********************

 

IMRAN pantas membuka mata. Kemudian, matanya melihat keadaan sekeliling. Ternyata dia masih berada di dalam kamar tidurnya dan berbaring di atas katilnya. Seketika mengucapkan syukur kerana itu hanyalah sekadar mimpi dan pantas keluar dari kamarnya.

Langkahnya dihayun menuju ke arah ruang tamu saat matanya terdengar bunyi yang terhasil daripada televisyen. Lantas matanya tertumpu pada berita yang sedang disiarkan itu.

“LAPAN ORANG DITANGKAP DAN DIBERKAS DALAM SINDIKET CULIK MENGGUNAKAN MAKHLUK HALUS. MANGSA YANG TERDIRI DARIPADA 15 ORANG KANAK-KANAK KEMUDIANNYA DIJADIKAN SEBAGAI OBJEK UNTUK MEMUASKAN NAFSU SEKS MEREKA. MANGSA SUDAH DISELAMATKAN DAN MASIH DALAM KEADAAN TRAUMA. KES DISIASAT MENGIKUT SE…”

Imran melihat dengan teliti wajah mangsa serta suspek yang telah ditangkap tadi. Ternyata wajah-wajah suspek itu serupa dengan wajah manusia yang mengejarnya dalam mimpi tadi. Wajah-wajah mangsa juga merupakan rakan sekolahnya yang hilang sejak dua minggu lepas. Dan lelaki yang berada di belakang sekali antara suspek-suspek tersebut merupakan lelaki yang menodai tubuhnya.

“Tadi aku mimpi ke atau…?”

 

 

Posts created 3

Leave a Reply

Related Posts

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top