Resah tiada penghujung

Saat nukilan ini dicoret

Mereka sudah dibuai mimpi

Sudah melangkah ke alam yang dipuja

Tapi ada satu sosok tubuh

Masih lagi memikirkan apa yang perlu dilalui untuk hari mendatang

Pasti penuh kejutan tanpa diundang

Walhal sudah lama bersedia

Akhirnya tewas juga

 

Tubuh itu sering mendengar keluh kesah sekeliling

Jasad itu juga sanggup memberi apa termampu untuk yang sedang berduka

Lirikan senyumnya umpama tiada penghujung

Gelak tawa seakan tiada kekhuatiran di dada

Lantas mereka menganggap jasad itu sentiasa bahagia

Mereka melihat jasad itu tiada bebanan yang perlu dipikul

Lalu menghukum seakan tuhan tidak pernah memihak kepada mereka

 

Walhal

Pada malamnya sosok tubuh itu sentiasa mendongak ke atas

Pekat langit membawa resahnya ketepian

Mengharap segalanya berjalan sediakala

Tangisan tak berlagu memecah kesunyian

Diri, tuhan dan sekitarnya menjadi saksi segala kesakitan

Luka yang dipendam semakin parah

Dia tetap tabah walau jiwa seakan nazak minta pertolongan

 

Tapi

Tiada siapa yang mendengar

Kerna tubuh itu tidak mampu menzahirkan

Segala keperitan yang dibekukan

Semua keresahan yang ditanam entah sedalam mana

 

Lalu

Dia tetap mendiamkan segalanya

Tanpa mengharap pendengar setia

Tak menagih simpati yang sia-sia

 

Lantas terus menjadi manusia

Yang sentiasa berhadapan segala risiko

Sentiasa ingin sekelilingnya tersenyum dengan suasana ceria

Tanpa masalahnya membebani mereka sedikit cuma

 

12.19am

-tirahbahri-

 

Posts created 3

Leave a Reply

Related Posts

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top