Pesan Ibu

Ibuku sering berpesan..

Berhati-hati memilih teman,

yang baik di hadapan belum tentu suci dalaman.

Busuk hati, penuh dengan kebencian,

ibarat gunting dalam lipatan.

Madu ku beri penuh senyuman,

dibalas racun di balik tangan.

Selagi aku dianggap berkepentingan,

silakan ambil kesempatan.

Jangan nanti diambil tindakan,

Jari kau tunding salahkan pendengaran,

Padahal mulut tak henti menyebarkan.

Yang benar di sembunyikan,

yang mengundang sengketa kau adun dengan ramuan,

biar cukup enak dijadikan santapan.

Hidangan buat yang belum tahu bezakan batu dan juga intan..

Kau cuma tahu keruhkan keadaan,

Berkali-kali aku jadi pertaruhan,

Perjudian dunia yang kau anjurkan.

Silap langkah, aku ada untuk dipersalahkan…

Buruk padah, akulah punca kebinasaan…

Cukup bijak kau kawan…

Senyap-senyap menjadi lawan…

Terima kasih aku ucapkan.

Licik kau beraksi demi kerakusan.

Sekarang aku gariskan pengakhiran,

Cukup aku disalah artikan.

Lebih baik banyak bersendirian.

Daripada mendengar segala macam keburukan.

Semoga kau diberi kesedaran.

Berhenti baling batu sembunyi tangan.

-Ras Kassim-

Posts created 91

Leave a Reply

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top