Flash Fiction Writing Competition

Join Now

Found

The police found me. It must be the dogs. My scent brought them here. Or someone tipped them. I wouldn’t know. There are snitches everywhere. I used to be one. The cement tasted sweet to my mouth. +10 Pin 1

Yang Kau Hina

Kenapa baru sekarang kau kata kau suka? Bukankah dulu aku yang kau hina? Lupakah kau yang dulu aku kau cerca? Dicerca kerana rupa yang tak seberapa. Pernah aku diberi malu, Atas fizikalku yang dulu. Aku diejek kerana jelek, Oleh kau yang berakal pendek. Akulah yang kau gelar halimah jongang. Entah siapa yang bangang, Mereka cerita […]

Yang Sebenarnya

Sebenarnya, Aku sudah tahu, Jarang sekali kau fikirkan aku, Atau mungkin, Tidak pernah sekalipun aku singgah di mindamu, Kerap kali aku menipu diri, Perasan diri jadi tatapanmu curi-curi, Sedangkan aku tahu pengelihatanmu tidak jelas. (Ya… Kau rabun dan aku tahu itu) Kau harus melihat melalui gelas, Namun aku lebih memilih untuk perasan, Bukan seronok bertepuk […]

Menulis Itu Tidak Mudah

Kau kira menulis itu mudah? Benih idea datang tanpa perlu dicambah? Kau salah. Menulis itu tidak enteng. Memilih kata tidak seperti menumbuk emping. Menyusun ayat tidak seperti membancuh lempeng. Mula menulis saja kau perlukan tema, Perlukan kosa kata yang menarik pembaca. Bait-bait kata tersusun indah menyampaikan cerita, Diselit pula rasa yang sedang mekar. Kerana itu […]

Pengertian Cinta Berbeda

Kita punya pengertian yang berbeda tentang cinta. Bagi ku, cinta boleh berubah. Untuk apa terus mencintai dia yang bedebah? Cintakah itu menurut rasamu? Buat apa kau tunggu dia yang tidak mahu? Yang memandangmu sahaja buat dia jemu, Cintakah itu menurut definisi mu? Kau harus tetap setia menunggu, Meski kau dilayan seperti babu? Cintakah itu menurut […]

Jambatan Cinta

Sedang aku duduk dikamar, termenung, Satu persatu persoalan bermain diminda. Buat aku bungkam, Aku jadi muram. Mahukah kau hidup bersamaku? Di teratak buruk ibu? Menerima kurangnya aku, Yang tak punya apa pun. Sanggupkah kau susah payah bersamaku? Melayan kerenah ayah? Sehingga kau lelah? Cinta bagiku luas, seluas jagat raya, Andai kau tidak bisa terima, Ibuku, […]

Berkisar Kamu

Penulisanku, pemikiranku, semuanya tentang kamu. Menjurus kearahmu. Tak pernah ku nafikan itu. Terkadang dalam berdiriku, mindaku melayang ke arahmu. Dalam dudukku, hanya kamu diingatanku. Dalam memanduku sambil melihat langit, Cuma kamu difikiranku. Aku selalu membayangkan, Kita saling bertentang mata. Bercerita akan liku-liku kehidupan, Bercerita tentang masa hadapan. Yang aku bayangkan, Aku lebih banyak mendengar dan […]

Ahboy Ah!

The chirps of birds filling the spaces in between the screaming haze and the weeping clouds, mark the beginning of another sad day for a poor little boy, named Lim or what his single mother calls him- “Ahboy ah! Faster come down makan, later you late to school how leh? Aiya…” Ahboy walks to his […]

THE WAVES

FRIDAY, by R Drops of Mother Nature’s tears hit the windscreen of my Myvi – one after another – creating a rather disturbing sound of inconsistent rhythm. I turn the radio’s volume up, just to overshadow that external noise. My passengers (or should I say, classmates) seem fine with the overwhelming volume – Hanis is […]

Bahagian Menakutkan Dari Jatuh Cinta

Jatuh cinta itu mengasyikkan, Dunia jadi indah, Pada masa yang sama hati jadi gundah. Namun, ada bahagian yang ku takutkan dari jatuh cinta. Ianya membuat aku tidak berdaya, Ingin memandangmu lebih lama, Namun sering pandanganku tak sampai tepat ke anak mata. Seperti ada getar yang ku rasa, Jika mata bertentang mata. Saat itu jiwa jadi […]

Ah, Cuti!

Cuti… Cuti tidak lagi ku gemari kini. Kerana cuti membuatku rindu, Rindu padamu duhai sayangku. Cuti seminggu buat aku sayu, Tak dapat ku tatap wajahmu itu , Tak dapat ku dengar suaramu yang merdu. Gilakah aku? Ya… Gilakan kamu… -Ras Kassim- 00 Pin 0

Bertentang Mata

Hari ini ku tatap dalam-dalam mata itu, Mata kamu Idamanku.. Seperti ada sesuatu yang ingin kau ucapkan padaku. Tetapi aku malu. Segera ku alihkan pandangan, Agar tidak lagi bertentangan, Walau hati berkata jangan, Namun otak memainkan peranan. Biarlah rasa ini kusimpan. Walau hati tak mampu menahan, Tetapi aku mampu bertahan, Tak mahu kalah dengan keadaan, […]

Mengenangkanmu

Saat itu aku memandu, Memandu tanpa arah tuju, Melihat langit dan mengenangkan mu, Lalu aku bertanya pada pada diri sendiri. Apa ada pada diri ini untuk miliki kamu? Pantas kah aku memiliki kamu? Kemudian aku berfikir lagi, Hatiku sudah berbelah bagi. Aku jadi malu pada diri, Seperti orang tidak sedar diri, Mengharap pada yang tak […]

Suamiku Hydrocephalus

Suamiku Hydrocephalus Hati yang naif Dan suci Hingga mudah diperguna dan manipulasi Fizikal kepalanya yg besar dari Norma biasa banyak mencoretkan kisah sedih dalam hidupnya. Namun sokongan keluarga tidak pernah bernoktah Keluhuran hatinya membuatkan aku Jatuh cinta Dan sayang Luarbiasa fizikalnya gagal membuatku berpaling Krana hikmah menjaga pandangan Dan ikhlas membina hubungan aku menjadi isterinya. […]

Bukan Puitis

Aku orangnya tidak puitis, Tidak juga pandai bermain kata. Tetapi bila adanya kamu, Segalanya berubah, Aku tidak lagi sama seperti aku yang dulu. Yang kelakuannya melulu, Kini aku jadi pemalu, Melihat mu saja bikin aku tak tentu, Semuanya kerana kamu. Kamu yang ku mahu. 00 Pin 0

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top