Flash Fiction Writing Competition

Join Now

Cukuplah Hati

Bagaimana ingin ku ajari hati supaya berhenti? Sedangkan wajahmu senantiasa di hati? Bayangmu selalu menghantui. Bagaimana ingin ku pujuk hati? Supaya kamu tidak lagi ku pilih, Aku tak mahu hati ku perih. Bagaimana aku mahu lari? Sedangkan kau ku jumpa hari-hari. Aku mahu pergi Pergi dari realiti. Oh hati… Sedarlah dari lamunan mimpi. Dia tak […]

Tak Mengerti

Maaf… Tak ingin ku tatap matamu lagi. Bukan kerana aku sudah benci. Aku tak dapat mengawal diri. Jatuh cinta padamu berkali-kali. Walau kau tak sudi. Hati ini masih tak mengerti. Aku mohon padamu lagi, Senyummu yang manis itu jangan lagi kau ukir, Hati ku seperti terpanah petir. Andai mampu ku ubah takdir, Aku tak mahu […]

Ingin Jauh Dari Realiti

Terasa ingin ku pejam sahaja mata ini, Ingin jauh dari realiti, Yang melukakan hati. Aku tak mahu di sini, Hati aku terluka. Jiwa aku tersiksa. Kamu yang aku cinta, Tidak merasakan yang sama. Sukar ku nyatakan. Apakan daya bertepuk sebelah tangan, Kau yang menjadi idaman, Mungkin sudah berteman. Hati kau bertaman, Hati ku sepi. Aku […]

Kamu yang Berbaju Unggu

Kamu yang berbaju unggu, Ada yang ingin ku katakan padamu, Tatap mataku, Dengar tuturku, Hadam luahanku. Kamu yang tampan berbaju unggu… Sekarang aku mahu jujur, Aku suka kamu, Aku tunggu jawapanmu.. Idamanku yang kacak berbaju unggu.   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Kebetulan

Kebanyakan yang terjadi adalah kebetulan, Kebetulan yang buat aku perasan, Perasan, yang kalau lama kelamaan disimpan jadi beban. Jadi di sini aku mahu penjelasan. Bolehkah kita teruskan… Hubungan yang lebih dari kenalan ?   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Kopi Pekat

Menatap senyum mu yang manis itu umpama menghirup kopi pekat. Sungguh mengasyikkan, sungguh buat ku gian. Sama seperti cinta yang tak ku ucapkan. Pahit untuk ku telan. Yang lama-lama menjadi kebiasaan.   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Kamu Punya

Banyak yang ingin aku puisikan tentang kamu, Tetapi, mataku sudah layu, Enak ditiup semilir malam, Mata semakin rapat terpejam. Ku singkatkan cerita, Hati ini kamu punya.. Bagaimana ?   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Cari Kesudahan

Yang aku takutkan semuanya tak pasti, Kesudahan yang ku karang sendiri, Mengapa tidak ku buka mulutku sendiri, Meluahkan apa yang terbuku di hati ? Risau kau lari ? Atau nantinya sakit sendiri ? Ada dua kemungkinan, Kalau hati sudah berkenan, Apa salah main peranan, Bagaimana tahu apa kesudahan, Kalau sendiri tak buka jalan ? Buat […]

Maaf

Maafkan aku, Selalu mencuri pandang kau di balik buku. Maafkan aku, Setiap saat terfikirkan kamu, Maafkan aku, Menjadikan kamu sumber penulisanku. Maafkan aku, Kerana memilih kamu. -Ras Kassim- 00 Pin 0

Jalan Bahagia

Pilihlah jalan bahagiamu, idamanku. Kerana aku juga akan memilih jalanku, Meski penghujung jalanku tidak seindah anganku, Namun, kebahagiaanmu itu mampu buat aku tersenyum. Kerana kebahagiaan kamu itu lah kebahagiaan aku. Jalanku pula, terarah kepada kamu.. Kamu.   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Lembaran Bertanda

Kamu, merupakan lembaran bertanda dari naskah hidupku. Yang akan ku baca berulang-ulang tanpa jemu. Kamu, bahagian terindah tulisan takdir buatku, Walaupun seketika, Meski bukan untuk aku, kehadiran mu itu saja cukup buat aku bahagia. -Ras Kassim- 00 Pin 0

Batu Pahat

I’ve left the place I’ve called home for so long, to an unfamiliar setting, peculiar to the mind, where Sunday is the first day of the week, and old road-unworthy Mercedes served as budget taxis. Not much thought was put into this journey. But I was certain that I had gotten sick of being somewhere […]

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top