Flash Fiction Writing Competition

Join Now

Jika Kau Mahu

Jika mampu, Pakaian mu mahu ku cuci. Ku sterika malam hari, Supaya tak telat esok pagi. Jika kau mahu, Pulang kerja sahaja kau ku hidangkan kopi. Jika lapar, aku masakkan kau nasi. Pinggan mangkuk jangan risau, akan aku cuci. Kau akan ku suruh goyang kaki. Yang aku mahu, Kau bimbing aku ke jalan yang lurus. […]

Kalau Boleh

Kalau boleh, aku mahu jadi orang yang cedokkan kau nasi hari-hari. Masakkan kau makanan yang kau gemari. Belajar masak kari. Pergi ke pasar sabtu pagi. Sediakan kau kopi dan roti. Pendek kata, aku mahu jadi bini. Tapi kau tak sudi. Kalau boleh.. Semua di atas aku mahu terjadi.   -Ras Kassim- +60 Pin 0

Dia?

“Bang!” Pintu bilik ditutup kuat. “Arghhh!” Dia menjerit sekuat mungkin. Telefon dicampak ke dinding bilik. Air mata mencurah-curah dari tubir matanya. Dia menjerit lagi dan jeritannya lebih kuat. ********** Dia tersenyum sinis. Puas kerana berjaya menambah lagi luka pada Carina. “Aku dah cakap, kau akan menyesal dengan keputusan kau. Kau ingat aku nak lepas kau […]

Brcakap Dalam Hujan

Seperti bercakap dalam hujan, Suaraku tak kedengaran. Walaupun puas aku nyatakan, Terjerit kecil aku luahkan. Namun tetap tak terhadamkan. Seperti bercakap dalam hujan, Butir bicaraku tidak jelas, Walaupun aku meminta belas, Namun lain yang kau balas, Air mataku mengalir deras. Seperti bercakap dalam hujan, Kau hanya mampu ternganga terpinga-pinga. Tak tahu apa punca, Aku terlihat […]

Tak Akan Berhenti

Maaf jika cara ku mengekspresi diri buat kau sakit hati, Sudah puas aku bersembunyi, Tidak percaya diri. Tetapi tidak kali ini. Kerana esok belum pasti aku di sini. Andai otak masih berfungsi, Idea berlari-lari minta dikongsi. Bumi masih berputar pada paksi, Aku tak akan berhenti.   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Tetap Jadi Angan

Malam ini, dingin menyelubungi hati. Hujan lebat menyembah bumi. Seolah mengerti hati yang pedih nyeri. Ke mana ingin ku lari? Bukan ini kesudahan yang ku cari, Yang selama ini ku nanti. Bagaimana aku berdepan kenyataan, Yang amat memedihkan. Terasa kabur pandangan. Yang ku kira tak mustahil jadi kenyataan. Nyata tetap jadi angan-angan. Aku tak mahu […]

Sesekali

Sesekali, cubalah untuk melihat kamu dari mataku. Betapa kamu mempersona aku. Senyummu saja buat aku terpaku. Sesekali, selam lah hatiku. Bertapa besar harapanku terhadapmu. Setidaknya kau tahu, Menghargai rasa ku, Walaupun tidak memilih untuk bersamaku.   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Buka Gelas

Sengaja aku buka gelas, Agar kau terlihat kabur. Bukan niat meminta belas, Kerana aku sudah jujur. Kata cinta sudah berbalas, Membuat hati ku hancur. Berdepan denganmu aku lemas, Lebih baik aku berundur. Walau hati ini keras, Masih tak mahu beransur. Perasaan ini ikhlas, Tak akan mungkin ia berkubur. Selagi aku masih bernafas, Rasaku ini tak […]

Mempersenda Rasa

Untuk apa mempersenda rasa? Karana kau sudah cukup bahagia? Sampaikan semua jadi bahan ketawa. Andai kau sudah dapat apa yang kau mahu, Tak perlu perlekeh yang belum tentu, Yang sedang berusaha dapatkan sesuatu, Penamatnya tiada siapa yang tahu, Andai ini caraku mengekspresi diri, Siapa kamu untuk menghakimi? Jangan nanti kau diuji, Baru sibuk minta dikasihani. […]

Pencuri Karya

Babi!! Penulisanku jangan kau curi. Ideaku bukan untuk kau kongsi sesuka hati, kebenaran tidak pernah diberi, Sedar diri.. Bukan untuk kamu aku menulis puisi, Hanya untuk dia pilihan hati, Ada otak fikir sendiri. Bukan sesuka hati, Mengaku itu ini sana sini. Hey kamu.. Pergi MATI!!   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Berhenti!

Ku tampar deras pipi ini, Supaya sedar diri. Kamu yang ku mahu dari dulu hingga kini, Tak mungkin ku miliki. Ku tampar laju muka ini, Bilang pada diri untuk berhenti. Walaupun dirimu tiada pengganti. Cukup sakiti hati. Sudah jauh aku pergi. Risau tak dapat kembali Aku mohon pada hati, Berhenti..   -Ras Kassim- 00 Pin […]

Kunci Hati

Ku tutup rapat pintu itu, Kuncinya ku serahkan kepada kamu. Sekarang semua pilihanmu, Mahu kau apakan kunci itu. Apakah mahu kau buang jauh? Atau kau jaga semahumu? Terserah kamu idamanku, Aku hanya menurutmu. Kerana seluruh raga ini hanya untukmu. Andai kau tak mahu, Buang sahaja kunci itu, Jangan kau kembalikan kepadaku, Kerana aku tak mahu […]

Misal, Bukan Misai..

Ada satu misal yang aku mahu, Yang bila dibahaskan tak akan jemu, Yang selalu bikin aku tersenyum . Misal itu juga perlahan menyiksaku , Merenggut jantungku. Misal yang realitinya aku sudah tahu. Misal yang manis seperti madu. Misal yang terbatas oleh waktu. Misal kamu milik aku.   -Ras Kassim- 00 Pin 0

Rasa

Rasa tidak semudah kata, Tidak muncul tiba -tiba,. Datangnya tanpa dipinta. Membuang rasa tidak semudah menutup mata, Kerana rasa berkait dengan jiwa. Tidak seenaknya kau cipta, Tidak seentengnya kau rekayasa. Rasa sering terlihat dimata, Kerana itu rasa tidak sama dengan kata. Kata dapat direka, Tetapi tidak rasa. Kau tidak dapat berpura jika soal rasa. Rasa […]

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top