Aiman Said

Berdirinya Lapangan Terbang Sultan Mahmud

September 22, 2020 in Poetry/Puisi

Di pantai tak bernama

aku bersembunyi. Datang pepasir 

halus memegang tanganku

anak kecil ini mengadu

 

“Tahun sudah ramai saudara 

kami diculik ombak”

 

“Tahun ini, kami pula barangkali”

 

Ya, barangkali

begitu memilukan

kemajuan seringkali membunuh

seperti nasib anak kecil ini

 

16092020

Mendung di Gasang

March 6, 2020 in Poetry/Puisi

Seketika aku mendongak

menatap langit yang gelap

menunggu titisan-titisan harapan

membasahi kemarau kehidupan 

ditadah sungai-sungai perasaan

agar tumbuh segar lagi

saujana mata memandang 

sebuah harapan baharu

yang tidak pernah putus

 

Sebuah keganjilan yang kulihat

pada genapnya tahun masihi

selautan tinta tidak dapat menulis

segunung lembaran tidak mampu mencatat

anehnya tingkah laku dunia

seakan gerhana muncul di timur dan barat

kekacauan demi kekacauan 

binarang bertemu si buas

buku bertemu ruas

si jahil yang tidak pernah puas 

 

Masih mendung di Gasang

Kayau seakan tidak mahu menyinar

langit gelap masih kutatap

titisan harapan tidak turun

kehidupan yang terbentang

masih kemarau panjang

sungai-sungai perasaan terlalu kering

harapan yang tumbuh telah layu mati

 

Bukit Tok Beng

28 februari 2020

2.49 a.m

Aiman Said

Si hitam

January 10, 2020 in Dan lain-lain

Selamat pagi.
Maaf tidak melayan.
Aku menangis sejak semalam.
Rasa sedih tiba-tiba dan tanpa sebab. Mungkin kerana aku letih. Apa khabar kalian? Sihat?

Alhamdulillah.

Read the rest of this entry →

Mu, hang dan kau

December 6, 2019 in Poetry/Puisi

Di setiap kata
Kita punya rasa yang beza
Namun di setiap jiwa
Kita punya raga yang sama

Di setiap kuala
Mu, hang dan kaulah bunyinya
Namun di setiap bendera
Kita satu dalam empat warna

Di setiap adicita
Biru, hijau dan merahlah pegangannya
Namun jika sedar diri hamba
Islam lah pada namanya

Berbalah tiada guna
Biadab budaya siapa?
Ayuh sahut rasa cinta
Demi bangsa yang merdeka

Folded

November 28, 2019 in Poetry/Puisi

I gave it to you
Something precious to many eyes
You took it for granted
Like you always did

And wind never tell
Because we never thought
They only taught us how to feel
But not to heal

Dear you
You made it!
Living in someone’s hope
Then left it with a hanging rope

Syurga di timur

November 21, 2019 in Poetry/Puisi

Diri terasa asing di tanah sendiri
Bahkan darahku mengalir di tanah ini
Tanah tumpahnya darahku
Sebuah perumpamaan bagi perjuangan
Sebagai pembakar jiwa anak watan

Pencarian sebuah ketenangan abadi
Disematkan dalam gugusan hati
Aku harus pergi dan tidak kembali
Keriuhan gelanggang pencak bangsa jawi
Sedikit tidak memecah jiwa nan sepi

Kaki terus melangkah ke timur
Berkelana sejauh mata memandang
Sehingga terdengar deruan ombak
Melihat nelayan pulang ke darat
Anak kecil berlari berkejaran

Lahirnya sebuah rasa yang nikmat
Kepuasan tanpa perlu menjadi buas
Aku terlalu cinta tanah bertuah ini
Maka cintailah ia sepenuh hatimu
Duhai si anak watan

Maaf ku pinta

November 21, 2019 in Dan lain-lain

Warkah ini ditulis dengan tangisan jiwa yang meronta. Oleh seorang insan yang keliru mencari jalan cahaya. Akulah dia, bayangnya malah kembarnya dan dialah aku. Aku selalu melihat ke dalam cermin menanti wajah yang sama. Namun sayang, tiada pantulan bayang. Hanya cermin yang kosong. Yang hina dan dina itu tetaplah aku. Tangan kotor berdarah meracik keimanan yang halus. Memuja kematian seolah-olah bertuhankan syaitan. Menjalani hari-hari yang sama dengan kekosongan. Sekadar untuk melunaskan adat. Senyuman pudar hanya boleh dilihat oleh mata yang endah. Terasa gelap dan sesak. Kegelapan terus menyelubungi diri. Buntu dan keliru. Telah putus asa benar aku.

Dunia ini terlalu pahit untuk ditelan. Tiada madu untuk dihisap. Kerana bunganya juga beracun. Penduduknya sakit dan menyakitkan. Aku terlalu benci untuk berlama-lama di sini. Ada tetapi seperti tiada. Tak bernilai di mata orang. Binatang di jalanan juga ada nilainya. Sesudahnya aku cumalah seorang yang gila di mata mereka. Sedang mereka tahu si gila ini lahir akibat dari mereka yang waras. Ya, orang waras yang gila. Membicarakan tentang hati dan iman seolah Tuhan itu membisikkan wahyu di telinga-telinga mereka. Sayang sekali tiada hukuman untuk si pendera emosi. Aku tidak percaya akan karma. Aku juga tidak mengharapkan karma. Jika karma itu benar, maka aku tidak terseksa begini.

Aku terlalu ingin meninggalkan dunia ini. Seorang pengecut yang lemah. Biarlah dikata orang begitu. Luka kecil yang tidak berbalut sudahpun bernanah. Aku letih menanggung derita yang teramat perit ini. Bukan tidak mahu meminta belas kasihan. Bukan tidak pernah merayu pertolongan. Tetapi mata orang tak pandang, hati orang tak endah. Aku berhenti dari mengharapkan sinar fajar. Kerana sinar fajar itu antara dua. Tipu dan benar. Dan aku memilih tidak terjaga untuk melihat keduanya. Jika aku masih belum bangun dari tidur itu, jangan dikejutkan kerana jasad itu telah kosong. Tidak lagi dihuni oleh nyawa. Aku sudah mati bertahun lamanya namun saat itu aku benar-benar mati.

Jihad yang palsu

November 15, 2019 in Poetry/Puisi

Mereka khayal menyebut nama Allah
Beribadah laksana seorang sufi
Berjuang demi cita-cita nan suci
Menghidupkan hierarki tandus ditelan penjajahan
Bertunjangkan seorang khalifah agung tiada dua

Mereka tangkas menghunus senjata
Berkelana beribu batu menyahut seruan
Menjulang panji-panji hitam menggerunkan
Menunggu janji syahid dan syurga
Mereka bertakbir;

Allahu Akbar!
Allahu Akbar!
Allahu Akbar!

Laungan takbir itu didengari
Oleh suri hati yang ditinggalkan tanpa nafkah
Oleh anak yang mencari kasihnya sang ayah
Oleh ibu yang tak sekalipun dijenguk

Maka rugilah bagi mereka yang bertani
Dengan semaian yang diracun

Fajar Berdarah

November 12, 2019 in Poetry/Puisi

Menunggu detik yang menjadi nikmat,

Diselami oleh pemuja derita abadi,

Sahabat sejatinya benda yang halus,

Kadangkala sahabatnya itu menjadi rakus,

Melukakan jasad pemilik hati yang sedu.

 

Saat fajar semakin hampir bangkit,

Astakona sakti bertempik memanggil,

Kaku mendengar tempikan halus namun kuat,

Tetap meneliti alunan menuju cahaya,

Indahnya dunia saat fajar mula bercanda.

 

Fajar itu antara dua; tipu dan benar,

Aku telah memilih untuk tidak terjaga,

Jasadku tidak mahu melihat kedua-duanya,

Aku yang hidup kini tidak bernyawa,

Rasa sedu kini hilang sudah tiada.

Astakona Sakti

October 24, 2019 in Poetry/Puisi

Aku berlari sepenuh hati
Ke arah pedang sedia terhunus
Agar menikam kerinduan hakiki
Yang telah berkurun terkambus

Pesan Ayah

October 12, 2019 in Poetry/Puisi

Anakku ini terlalu mudah menangis

Setiap saat dia menangis

Kerana duka, kerana luka, kerana kasih, kerana rindu

Kerana cintanya padaku dia menangis

Kerana takut pada dasarnya dia menangis

Menangis dan terus menangis

 

Aku ingin dia menjadi kuat

Setegas ribut selembut pawana

Resah tidak terperi aku pendamkan

Pesanku: Berhentilah menangis duhai anak

Aku mahu kau jadi lelaki

Kita ini anak Banjar

Bangsa kita tidak menangis

Kita hidup dalam bakti

Mengalir deras darah perantau

 

Dia mengangguk faham tanda mengerti

Aku melihat susuk tubuh kecil itu

Kini aku perlu mendongak saat berbicara

Anak yang kecil  sudah sihat dewasa 

Tidak lagi mengalirkan airmata

Tidak lagi mengadu domba

Tidak lagi memegang tanganku

Tidak lagi menyatakan rindu

 

Benar-benar dia telah  menjadi seorang lelaki

Namun aku ini tidak buta mata hati

Aku masih lihat dia menangis

Tangisannya senyap tidak berbunyi

Aku dengar, aku lihat, aku tahu

Hanya hati boleh mendengar hati

 

Luluh hatiku melihat kau…nak…

Dunia kini terlalu perit bagimu

Jasad tuaku ini sudah lemah untuk membela

Sudah tidak mampu memukul pendosa

Sudah rapuh dimamah usia

Hanya menunggu detik dijemput Yang Esa

 

Pulanglah duhai anak

Menangislah di ribaanku

Engkau tidak perlu lagi menjadi lelaki 

Teruslah menangis sampai tenang hatimu

Maka ketawalah sesudah itu

Aku sentiasa ada disisimu

Kerana akulah ayahmu

Di Balik Cermin

September 21, 2019 in Poetry/Puisi


Pertemuan kita hanya sedetik itu

Namun cukup membuatku diam kaku membisu

Kau senyum dan aku juga begitu

Sungguh aku terpesona melihat dirimu

 

Kau sangat jelita hai gadis

Keindahan di dunia ini tiada taranya

Pandangan matamu sungguh menggoda

Senyuman di bibirmu menawan hati

Berbaju kurung berwarna merah

Bertudung jelas tampak ayu

Sang puteri idaman jejaka Melayu

 

Kita berborak ringkas pada hal yang mustahak padaku

Ketika itulah aku tersedar akan sesuatu

Jari manismu sudah bersarung emas

Hatiku tumpas kepada kepunyaan orang

Ah sayang sekali!

 

Namun semua itu aku persetankan

Kita tetap berjumpa di hujung minggu

Masih lagi kau dengan urusanku itu

Mata tak lekang dari memandang wajahmu

Senyuman yang tidak pudar untukku

Nyata kau tetap milik orang

 

Mereka bilang aku gila dan mabuk cinta

Sungguh aku gila kerana aku punya jiwa

Jiwa ini tidak diisi dengan kata-kata

Jiwa hanya terisi dengan jiwa

Apa nak buat orang tak mengerti

Lepaskan aku biar aku pergi

 

Alive

September 16, 2019 in Poetry/Puisi

Darn you to play Gloomy Sunday,

Every single soul that became a prey,

All hope that we’ve been told,

Tell me how could hell turning cold,

How much time that we can hold.

Orang gila

September 14, 2019 in Poetry/Puisi

Suara demi suara

Terus datang berbisik dan menyapa 

Memanggil ku dengan nama

Tidak ragu malah terasa nyata

Mengejar dan terus ku kejar

Getaran yang entah siapa

Jasad yang entah dimana

Hilang sejurus datang menyapa

Dua, tiga kali berseru

Empat, lima purnama berlalu

Masih tiada cahaya keluar

Keliru antara tipu dan benar

Bukan mania atau depresi

Bahkan tidak mengambil perskripsi

Sekadar secebis dapatan ilusi

Teruskan diam 

Sampai dunia jadi hitam

Lebai Kitab Sehelai

September 13, 2019 in Poetry/Puisi

Begitu banyak benih keramat yang disemai

Di tanah gambut lagi subur berkhasiat

Sayang sekali tumbuhnya sikit pun tidak

Sangkanya benih keramat tak perlu disiram

Walhal akalnya yang perlu disiram

Biar tahu guna akal. Guna otak!

 

Kerana dalam kalangannya semua malaikat

Tidak pernah salah kerana Tuhan itu dekat

Katanya manusia itu hina malah berdosa

Harus bertaubat jika hendak bersahabat

Suci sepertinya di mata orang melihat

Seorang keparat berperangai musibat

Itulah dirinya yang sebenar

 

Bicara akhirat itu syurga

Berdahi hitam itu syurga

Berjanggut itu syurga

Berjubah itu syurga

Nikah empat itu syurga

Hati? Itu soal nanti…

 

Jika dunia semudah itu untuk dihakimi

Aku berdoa agar menjadi seorang nabi

Biar kelak di syurga diredhai Ilahi

Agar dijauhkan dari manusia hina

Serta bersahabat dengan malaikat

Bahkan menjadi suci di mata orang 

 

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top