teman mimpi

Aksara kosong berhembus, ruang penuh.
Kabus nafas terbuang. Berkabut.

Sembang dan bayang-bayang,
Terang yang malap. Memerangkap.
Sunyi menyelinap. Gelap.

Ramai yang butuh diwarna,
Perlu yang gila,
Meminta-minta,
Aku masih segini,
Sendiri,
Berjuang sendiri.

Nada dan kadar bicara yang berbeza,
Tak berbalas, membatas, sempit, terhimpit,
Aku terapit dalam perbualan yang hanya soalan.

Kerana sepi tanpa jawapan,
Aku hanya mampu bicara sama awan.

“Aku akan baik-baik saja kan?”
Awan berarak laju, mengelak aku.

Awan juga tak mahu bicara sama aku.

Alam yang memasang dengar,
Dengarlah..
Jangan biar aku keseorangan.
Sunyi yang berisik, 
Diam.
Aku kata diam!

Teman dari mimpi,
Kamu di mana?
Apa sayapmu lagi kembang?
Apa kau sedang terbang?
Atau kau juga hanya mahu menghilang?

Matahari sudah naik tinggi.
Awan, aku hanya ingin berkawan.
Hanya kau saja yang tak ajak aku berlawan.
Aku hanya mahu tumpang teduh.
Dan hilang dalam pejam.

Mimpi aku selalu berulang-ulang,
aku mimpi aku sedang berlari,
lalu terbang tingi-tinggi.

Tanganku dicapai seseorang.
Akhirnya, aku mampu senyum. Dan diam.
Teman dari mimpiku yang tidak banyak ragam.

Aku sudah tidak mahu apa-apa jawapan.
Biarkan mataku terpejam.

f.h

Posts created 49

Leave a Reply

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top