How am i supposed to know?

Dan lain-lain; tentang kau yang tak pernah dikategorikan oleh aku. Kau bisa jadi segala yang aku perlu.

 

Walau nescafe dan caffeine itu bukan pilihan kau, tapi jika mccafe meracun kau dengan promosi gila-gila mereka, maka teracun juga hati kau; walau sejauh mana kasarnya dia terhadap kau, jika si dia mulai menyatakan maaf (meski berulang) maka kau sering memilih untuk memaafkan.

Manusia, sayangnya mereka terhadap sesuatu atau seseorang, tiada siapa yang paham. Cara sesesorang mengasihi, tidak dapat dibaca oleh manusia lain. Sayang itu mampu membunuh, mampu juga menyembuh. Terpulang jalan mana yang kau pilih.

Manusia sering terkejar dengan jalan yang membunuh meski mereka sedar ianya adalah racun paling sial. Dalam ke-sial-an itu masih wujud satu tipu helah bahagia yang buat manusia masih berpegang harap. mungkin. Sampai bila?

Kau, racun paling berbisa dan punya tipu helah yang maha dahsyat. Salah siapa? Aku atau kau? Mesti lah aku. Tiada siapa yang harus dipersalahkan selain diri sendiri dalam cerita kita. Macam mana aku memilih untuk terus hidup dalam ke-sial-an itu, macam mana aku memilih untuk terus diracuni dan dimanipulasi.

Rasa sayang tu mana pernah cukup untuk sesiapa. Manusia kan tamak, sayang? Manusia kan kejam, sayang? Diri sendiri tu yang kejam. Sudah tahu masih menadah. Sudah rasa masih di biar. Sudah jangka masih mengejar.

 

Tapi kan sayang, racun tu sebenarnya aku. Racun yg membunuh, memanipulasi kan aku adalah aku sendiri dan racun yang membunuh kau, memanipulasi kan kau adalah diri kau sendiri. Jadi, siapa yang harus dipersalahkan? Jalan mana yang kau patut tuju? Apa yang perlu diperbaiki?

 

 

Posts created 3

Leave a Reply

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top