Di mana letaknya tawakal

Salam sejahtera wahai kerabat.

Berjalan di atas titi tawakal itu memang sangat sukar. Bagai meniti di atas sebuah titi, yang lebarnya ibarat sehelai rambut yang dibelah tujuh. Tangan menggapai hanya angin dicapai. Tiada tempat berpaut. Lalu bagaimanakah untuk langkah itu diteruskan?

Sungguh. Kita perlukan tempat bersandar kala berehat. Bukan bersandar pada kenangan. Pembaringan kala beradu. Bukan anganan dalam igauan. Kerna pada dasarnya, kita dipimpin saat bertatih. Juga kerna hidup ini, sememang ada Penciptanya.

Jika melihat dengan mata, yang kita nampak hanyalah apa yg kita mahu lihat. Jika melihat dengan hati, itulah pandangan yang tepat dan hakiki. Ya, dengan hati dan nurani yang bersih.

Hati yang terikat berselirat membuat onar kekusutan. Lantas, bisa dileraikan andai dibuka hijabnya. Bagaimana membasuh hati biar bersih suci? Itu satu bab lain yang akan diceriterakan di kemudian hari.

Lalu, di manakah tawakal itu diletakkan?

Di mana-mana sahaja. Di setiap detik, di segenap penjuru ruang, malah di dalamnya sesuatu yang terletak mimpi-mimpi. Kosongkan akal dan fikiran ibarat tong yang berdencing tatkala diketuk. Maka serahkan sekujur tubuhmu kepada sang Pencipta. Kerna yang sesungguhnya itu, dirimu bukan milikmu.

Redho dan rela, sesungguuhnya apa yang bakal terjadi itu hakNya. Dan kita cumalah hamba. Nan menumpang nafas dan bumi demi menunaikan sebuah tanggungjawab.

Sematkan ia ke dalam hati, benamkan jangan sampai mampu ia menerobos keluar. Biar sebati.

Maka, setiap langkah adalah tawakal. Setiap detik kita berserah. Kita yang tidak punya apa-apa. Sambil memuji, segala pujian yang berhak hanya buatNya.

Wallahua’lam.

 

hidup biar diredhai Allah
Posts created 1

Leave a Reply

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top