see you again

It is unlikely me to miss someone. I can’t remember the dream vividly or crystal clearly. It was just the feelings that were quite overwhelming that makes me remember the unclear dream. I just remember that he showed up in my dream. He came out of nowhere. Maybe I recalled seeing quite a thick haze […]

(about) the time I went to police lockup

Let me tell you about myself: I have hands so soft, you’d think I’d never done a day of chores in my life. I dyed my hair every colour of the rainbow, so it’s an odd auburn now. I wear thick-rimmed, square-framed obnoxiously branded glasses for actual sight-related problems. I don’t dress conservatively, so when […]

Pelancong Masa

Pelancong Masa Cahaya mentari jingga serta beberapa garis pelangi menerangi langit Tanjung Lipat pada petang itu. Suasana tepi pantai itu sunyi, hanya kedengaran bunyi ombak jinak menghempas darat dan kicauan burung-burung kembali ke sarang. Sejak Bahran dilahirkan, dia selalu menghabiskan masa petangnya di pantai jauh di pedalaman itu. Memori zaman kanak-kanak mulai menusuk kembali ke […]

Surat =1

Ke hadapan Malik dan Kuntum, Aku Azazil. Namun, jangan takut. Kami hanya berkongsi nama yang sama. Aku bukanlah seekor syaitan, tapi hanya seorang manusia… yang sedikit luar biasa. Kalau mahu bercerita tentang asal usul namaku, mungkin panjangnya akan jadi beberapa muka surat. Jadi kita tinggalkan cerita itu di lain hari. Tujuan aku menghantar surat ini […]

Surat #6

Ke hadapan Kuntum, Terima kasih itu adalah untuk kau, kerana aku yang telah diselamatkan. Aku harap semuanya baik saja. Jujur, aku dan Orkid sudah cuak apabila hampir seminggu tiada balasan langsung dari kau. Kami sudah terbayang-bayang andai ada perkara buruk yang terjadi kepada kau. Atau mungkin buku itu telah hilang hikmatnya. Syukur Kuntum semuanya selamat […]

Surat $4

Terima kasih Malik, terima kasih. Sungguh, aku tak tahu nak bagaimana nak membalas jasa kau. Keluarga aku sudah berada di Pulau Pinang selama seminggu. Semua ini kerana surat kau yang sebelumnya. Atas amaran kau, aku dapat yakinkan Wali untuk ikut ke dewan serbaguna malam itu, kononnya aku ingin pergi rumah Salwa yang berada di sebelahnya. […]

Surat #5

Ke hadapan Kuntum, Ada perkara merapu yang aku perlu beritahu kepada kau. Aku dan kau datang dari dua ruang waktu yang berbeza. Selama ini kita telah berutus surat, melalui sebuah buku, dan surat-surat itu telah merentasi ruang dan masa. Okay, bila aku baca balik memang aku tak jangka yang aku akan tulis benda macam ini. […]

Surat $3

Ke hadapan, Malik. Kalau kau sedang membaca surat ini, maknanya aku sudah pergi meninggalkan dunia. Pergi dalam kata erti, aku telah mati. Ya, mati. Aku mengambil keputusan untuk menulis surat ini setelah cucu aku, Orkid berjaya menemukan kau. Hanya dia yang mempercayai cerita tentang kita berbalas surat melalui buku Nur A. lalu aku sampaikan amanat […]

Uncle Jim

While walking back home, I was surprised to see a man standing on the sidewalk. The distance between us must have been about 10 meters when I decided to pause and take in his appearances. He was wearing a black cloak, the kind you would usually see a person wore at some medieval period-themed party. […]

Surat $2

Tuhan sayang kau, Malik. Hanya itu asbabnya. Aku tak salahkan kau lansung kerana marah dengan Tuhan. Mana-mana manusia yang biasa pasti akan merasakan yang sama. Mustahil kau dapat melalui semua kepayahan ini dengan hati yang senang. Kau bukannya malaikat. Kau hanya seorang manusia. Kau dibenarkan untuk merasai semua itu kerana kau punya hati. Pin 0

Surat #4

Untuk Kuntum, Aku tak pasti macam mana nak hadam semua ini. Macam terlalu merapu. Kau dapat surat-surat aku melalui buku Nur. A? Biar betul. Celah mana surat-surat aku sampai kepada kau. Ia hanya sebuah buku, bukannya peti surat. Kalau ya pun, tak logik Kuntum, tak logik. Pin 0

Surat $1

Ke hadapan, Malik. Pertama sekali, aku bukan Azazil. Jadi jangan risau. Nama aku Kuntum. Aku tak tahu macam mana surat-surat kau boleh sampai dekat aku. Tidak, bukannya aku pecah masuk ke dalam rumah kau dan mencuri surat-surat itu. Aku tak tahu pun kau tinggal di mana. Apa yang aku tahu, surat surat kau datang dari […]

Surat #3

Kau tahu Azazil? Memang satu perkara bodoh untuk aku tuju surat ini kepada kau. Surat kepada Azazil? Kah! Apa yang aku ingat boleh jadi? Kau akan membalas surat ini dan Abah sembuh? Dengan tiba-tibanya semua benda kembali seperti asal semula sewaktu kau bahagia? Simpan angan-angan itu. Lebih baik kau berdoa kepada Tuhan. Surat-surat ini hanya […]

SEPETANG DI PERHENTIAN BAS

Basah belakang T-shirt biru tuaku akibat mekanisma penyejukan badan lantaran hangat mentari petang. Rambutku yang disikat rapi dengan gel itu tak terusik apabila sesekali ditiup angin sepoi bahasa yang menyamankan. Di sudut kanan perhentian bas, wanita anggun, di pertengahan 40-an, berpakaian seragam kerja itu, kulihat sudah lama terpacak di situ. Di tangannya sebagaimana kebiasaan, menjinjit […]

Helpless

Can I go to pee?” he said in a meek tone, his voice carrying a genuine air of concern over the wellbeing of his bladder. Razif was sitting on a wooden chair facing away from a locked door with his hands tied behind his back, awaiting a response. His sight was set on the floor, […]

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top