Angin petang

“Tuan puteri,tidakkah angin petang ini sungguh nyaman menyapa dipipi? Aku rasa bahagia sekali dengan sapaan lembutnya.” Hang Nadir memejamkan mata dan mendepangkan tangan, menikmati sapaan sopan angin petang itu. Puteri Kenchana sekadar mengangguk kecil dengan senyuman ayu terlekat diwajahnya. Depaan tangan Hang Nadir yang menyentuh hujung selendang dibiarkan sahaja. Dia turut hampir mabuk dengan angin […]

Cerpen Cinta Bulan Ramadhan [Bab 2]

Untuk Bab 1, baca sini –>¬†https://tulis.co/cerpen-cinta-bulan-ramadhan-bab-1/ —**— Bazar Ramadhan Taman Melati hari itu sesak seperti biasa. Begitulah meriahnya setiap tahun. Penduduk-penduduk Taman Melati, Taman Kasturi dan Taman Kekwa pasti saban hari berkunjung ke situ kecuali pada bulan Syawal hingga bulan Syaaban. Faktornya, variasi pilihan juadah berbuka yang tersedia di sana. Gerai jual ayam percik pun […]

Iftar 69

Sejuk dingin menggigit kulit aku membuatkan aku terjaga dari tidur. Segar bugar terasa tatkala mata aku memandang ke luar jendela. Kelihatan awan mendung menyebabkan langit menjadi kelam. Hujan lebat membasahi kaca di jendela. Baru aku sedar jendela di bilik aku terbuka sedikit, mengizinkan angin terus menerus masuk meniup tubuh aku di atas katil, menyebabkan aku […]

Menjadi Imam

Hari menjadi minggu dan bulan menjadi Ramadhan Azan berkumandang dari surau yang tidak pernah dijenguk Malam tarawikh pertama isi rumah bagai dirasuk Seorang ayah yang mabuk Memuntahkan air dosa dari dalam badan Dan rebah di tengah rumah Anak muda Dia melihat ibu dan ibu melihat dia Semangatnya punah Keinginan mendadak menampar muka ayahnya Bangunlah! Dan […]

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top