ARHJ Part 6

Dia menjawab

Terima kamu seadanya

Aku tersenyum. Terharu pun ada juga. Tapi masih ada tembok setebal tembok besar cina di hadapanku.

Bagaimana mungkin untuk percaya pada janji lelaki kalau hati ini sudah terlalu sering dihancurkan? Mungkin kerana itu aku memilih untuk terus sendiri. Tapi sampai kapan harus sendiri?

But my heart is not a toy and the beating meat inside my ribcage cannot be eaten!

Lantas aku lebih rela sendirian demi untuk melindungi hati ini. Dan bila dia berkata tidak mahu untuk sakit juga, aku tersentap. Aku terlupa bahawa bukan aku sahaja yang pernah kecewa.

Dia juga.

Biar berlainan cerita, hasilnya sama.

Hati tetap bagai digerudi.

Bagai ditusuk branula dan tidak ditutup ketat, hingga titis demi titis darah mengalir keluar.

What a waste.

Tapi hari demi hari, he make me fell IN love deeper and deeper.

And i can’t go OUT!

Help!!!!!!!!!

 

22 September 2012. Jam 2128

 

Posts created 5

Leave a Reply

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top