antara sajak-sajak patah

Suatu hari, aku telah meletakkanmu di antara sajak-sajakku yang patah. Hanya kau yang tahu, kalau aku, selalu mahu hilang dalam jenaka-jenaka yang tak bermakna dan lupa. Surat-suratmu sudah tidak lagi aku kirimkan. Maka ini, adalah surat terakhir tentang tuan, si penglipurlara dan penghibur hati saya. Mustahak untuk saya tuliskan surat ini, kerana saya harus bertapak dari tempat sunyi dan tidak pasti, tempat saya berdiri kini.

Aku masih menulis kepadamu, tentangmu, di antara sajak-sajakku yang patah, yang tidak lagi bernada manja mahupun gembira. Di dalam pucuk-pucuk surat yang tidak berpenerima itu, telah aku selitkan untaian tali harapan yang putus di antara selerak huruf-huruf kembang, kerana dihujani rintik air masin yang tumpas merindukan sebuah keberadaan; kita.

Kenapa aku terlalu merangkul hiba?

Sajak-sajak yang patah ini sungguh memalukan, membogelkan pekung perasaan yang jelek.

Di penghujung surat ini, masih aku titip tuan kepada Tuhan, dirias dengan sebuah pantun klasik sebagai penutup, yang aku tahu kau mengerti benar maksudnya; harapan yang sia-sia.

Tuai padi antara masak,
Esok jangan layu-layuan,
Intai kami antara nampak,
Esok jangan rindu-rinduan.

Ah, sajak ini memalukan!

Apalah untung dari meratapi seekor kumbang di antara sajak-sajak patah?

f.h

Posts created 50

Leave a Reply

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top